Senin, 18 Mei 2015

MATI

Aku menyukai warna kuning, entah sejak kapan aku menyukainya, yang aku ingat, kebiasaanku mengumpulkan barang-barang berwarna kuning sudah ku lakukan sejak SMP. Apapun itu, hingga kini. Hampir semua barang adalah warna kuning, dinding kamar, tas, Alat komunikasi, botol minum, tempat makan, jam, pulpen, buku, dan lain-lain, bahkan 3 dari 4 kamar di rumah juga berwarna kuning ^^v

Jika ditanya mengapa suka warna kuning, ah entahlah. Kadang rasa suka itu tidak memiliki alasan. Begitulah, kuning sudah menjadi prioritas pilihan dalam barang-barang yang aku miliki. Apapun, yang berwarna kuning, akan selalu menggoda untuk dimiliki. Tapi tidak untuk bendera.

Ya, di antara barang-barang yang berwarna kuning, bendera kuning adalah yang paling tidak ku sukai. Ia memang menjadi sebuah nasehat akan kematian, tapi ia nya juga menjadi pengingat sebuah perpisahan, bagi diriku. 9 tahun silam, Juli 2006.

Bendera dengan warna kuning tertuju pada rumahku, dengan tertulis di dalamnya nama seseorang yang paling ku cinta, yang menjadikanku wanita, yang sepenuh hati dalam menjaga. Aku yang dalam usia 16 tahun saat itu sudah sangat mengerti artinya berpisah. Memahami bahwa, ini kehendak Allah, ada cinta untuknya hingga Ia mengambilnya. Aku menahan air mataku sedemikian rupa agar tak banjir di suasana duka, aku tak mau -bukan karena malu- melihat ia perlahan mengenakan pakaian akhirnya seketika itu pula melihat rona kehilangan yang teramat pada wajah keibuan mama.

Tak ingin membuatnya lebih lemah, karena perpisahan  ini sudah menjadikannya lemah, meski hanya sesaat..
Dan kemudian rumah dipenuhi oleh warga yang beriringan berdatangan untuk sejenak menatap tubuh kaku berbungkus kain putih ini, kemudian menepuk pundak salah satu di antara kami dan membisikan sesuatu. "Sabar ya" hanya itu.

Sejak saat itu, aku mengenal arti sabar, bukan karena banyaknya kata sabar yang ku terima hari itu, tetapi aku mengenal sabar karena dikenalkan oleh mama yang berjuang membesarkan 4 anak. Hingga sabar kemudian tak terdefinisi, ia telah menyelinap bergabung dan tumbuh dalam keseharian mama. Tiada keluh meski mungkin berkeluh. Katanya "biar hanya Allah yang tahu". Tiada marah meski terseret berdarah-darah. Katanya "Allah pasti akan membalas segala kebaikan".
Tiada berduka meski sesekali terkenang tentang suka. Katanya "dulu ayah selalu begini dan begitu".

Cerita yang tiada pernah habis, wujud bukti cinta seorang wanita terhadap lelakinya. Yang selalu bangga dalam kalimat aksaranya, seolah memiliki ayah kami adalah karunia terindah bagi mama.

Begitulah, saya terlalu percaya bahwa tiap zaman akan selalu melahirkan kisah cinta yang indah melebihi kisah picisan yang disanjung dan puja bak Romeo dan Juliet. Ini kisah cinta yang sesuai syariat Allah,  cinta yang semoga diiringi ridhoNya, cinta yang tumbuh dengan diawali mitsaqon golidzo sepasang manusia.

Jika Khadijah, Allah pasangkan bagi Muhammad Rosulullah, Siti Raham bagi buya Hamka, Ainun bagi Habibie, dan kini mama adalah pasangan yang paripurna bagi ayah, pun sebaliknya.

Dan kematian yang ditandai dengan bendera berwarna kuning selalu memberikan hikmah -meski diawali dengan kesedihan-, bahwa kematian bukan perpisahan, bahwa kematian bukan sebuah tanda lahirnya kesengsaraan, sama sekali bukan. Karena dari kematian kita belajar, bahwa yang menjamin kehidupan bukanlah darinya, ia yang Allah panggil terlebih dulu, tapi kehidupan kita sepenuhnya adalah jaminan Allah. Hanya pada Allah.

Hingga kini, kesedihan yang bermetamorfosa menjadi sebuah keyakinan itu selalu muncul ketika melihat bendera kuning yang terhempas pelan tertiup angin di sepanjang jalan yang terlewati. Keyakinan bahwa Allah tak akan pernah menelantarkan kita, kita yang masih Allah beri nafas sampai kini. Kita yang masih bisa merasakan indahnya warna warni. Dan yakin itu, semoga akan terus tertanam, meski sulit, meski sedihnya berhari-hari.

Untuk kamu, yang baru saja ditinggalkan.

Percayalah, Allah tak pernah meninggalkanmu dengan meninggalnya ia.
Percayalah, bahwa Allah memberimu satu lagi kesempatan untuk merasakan warna-warni takdirNya.


Percayalah, Allah sudah mengaturnya. Baik kita suka maupun tak suka, dengan segala warnaNya.

-Aldiles Delta Asmara-

Kamis, 14 Mei 2015

Suka ga Ngerti

Tulisan ini judulnya "Suka ga ngerti"

Suka ga ngerti sama remaja-remaja yang ngambek cuma gara2 postingannya di instagram ga di'like'

Suka ga ngerti sama orang-orang yang harus banget ya kalo difollow maka wajib memfollow?? Jargonnya "follback kakaaa"

Suka ga ngerti sama orang dewasa yang gaya fotonya masih kaya remaja yang bibir dimacem-macemin, mata disipitbelo'in, rambut yang digembel-gembelin. Biar dibilang apah?

Suka ga ngerti sama pasangan yang suka ngeskrinsut percakapan mesra dengan pasangannya yang meski halal, bukan iri sik, tapi bukannya itu rahasia yak? Hehe *siap-siap ditimpuk sama yg pada udah nikah*

Suka ga ngerti sama orang-orang yang ga sabar banget menanti lampu merah yang padahal cummmmma beberapa detik

Suka ga ngerti sama orang yang dalam beberapa menit gonta-ganti DP yang entah apa maksudnya

Suka ga ngerti sama cewe-cewe yang suka pamer auratnya, apa sih yang didapat dari pamer itu?

Suka ga ngerti sama cewe-cewe yang menikmati banget diPHPin, padahal tegas lebih enak loh, sumpeeeh

Suka ga ngerti sama yang dalam masa penantian tapi hidup dalam kode-kodean yang menyatakan diri belum dimiliki. Situ promosi?

Suka ga ngerti sama orang-orang yang kudu harus wajib banget dipanggil dengan panggilan kehormatan. Apa malah tak berakibat rusaknya hati karena kesombongan?

Suka ga ngerti sama orang-orang yang sukaaaaa banget membenci, padahal benci bikin hidup ga nyaman, gelisah, tak tenang dan kerugian lainnya. Terus mengapa masih membenci? *plak, nampar pipi sendiri*

Suka ga ngerti sama diri sendiri yang suka ga ngerti dengan apa yang dilakukan oleh orang lain, padahal jargonnya "pahami mereka" hehe.. intinya sih itu.

Ada hal-hal yang tidak kita tahu dari orang lain, dan juga ada suatu hal yang tidak perlu untuk kita mengerti, karena hidupmu tidak beredar luas seluas lingkaran bumi yang diisi oleh makhluk Allah yang penuh warna-warni. Apa yang bisa dinasehati maka nasehati, apa yang tidak perlu dipikirkan, maka tidak usah dipikirkan. Bukan meminta untuk tidak peduli, hanya saja hiduplah dalam keharmonisan dalam bersosial, karena itu yang Rosulullah wariskan, bukan malah hidup dalam ketidakmengertian yang malah berakibat meninggalkan.

Jangan ya, jika mereka kau tinggalkan, maka sesungguhnya kau yang merugi, wahai diri.

-Aldiles Delta Asmara-

Selasa, 12 Mei 2015

masihkah terbuka selalu?

Bolehkah ku lihat rupa wajahmu dalam kilaunya rinai hujan subuh tadi?

Ia serupa genangan dalam rupa penuh kenangan, membanjiri sawah hijau, membasahi tanah merah, meneduhi kota-kota tua yang penuh dengan pekikan keluh anak manusia. Dan itu kota ku.

"Assalamualaikum pagi". 

Ku buka mataku dengan syukur karena Allah memberiku satu hari lagi untuk merasakan cintaNya. Semalam, tertidur dengan mata yang basah, diiringi isak yang terlantun tiada bernada. Oooh Allah, aku sungguh hamba penuh dosa, ku abaikan baktiku pada ia yang tiada abai untuk hidupku. Kembali ku ingat rupa ceria wajahnya yang memenuhi langit kamar yang tiba-tiba bermuram, karena tingkahku yang bagai meringanringankan yang berat dan memberatkan yang ringan, ah entahlah, bahkan aku sendiri sulit mendefinisikannya.

Yang aku tahu hanya, aku salah, dan dalam diammu bagiku terbaca bagai sebuah kecewa. Hingga dalam perjalanan menuju upayaku menjerihpayahkan peluh, mataku basah, tak deras memang, hanya linangannya terjebak dalam lingkaran-lingkaran mata yang kemudian kering tersapu debu pekatnya jalanan, selanjutnya Allah masih membimbingku untuk memohon ampun. Semoga Allah memberiku waktu untuk mencintaimu tanpa syarat, mengasihimu tanpa menguasai penuh hasrat, dan membaktikan hidup untukmu tanpa wajah yang muram suram. Meski yang ku yakini, maafmu bagai samudera yang tak hingga.

Detik pagi kemudian berlalu menuju terik, sinar yang menyeringai tetap dirasa hingga bagai meniadakan penyejuk dalam ruangan ini. Serupa bapak penuh kasih bagi putri bergelayut manja yang kini mampir dihadapanku. Tak dirasakannya segala peluh yang ia upayakan bagi satu kata 'bahagia' bagi putrinya. Aku hanya ingin berkata, "kamu beruntung teman", ya beruntung, masih dibersamai olehnya hingga baligh menjelang. 

Hei ini bukan wujud ketiadaan syukur kan? Ah semoga tidak. Yang jelas, adegan penuh kasih ini kembali sukses membuatku mengevaluasi perjalanan cinta terhadapnya. Terhadap ia yang penuh kasih tanpa pernah menagih. 

Aku ingin pulang...

Dan ketukan-ketukan merdu dari suara adzan memecahkan lamunanku dalam perjalan pulang petang ini, maghrib menjelang, selangkah lagi wajah kumal ku kembali menatapnya. Meski raguku kembali menyiratkan kesedihan, masihkah senyum itu tetap sama?

-Aldiles Delta Asmara-

Senin, 11 Mei 2015

Menguntai doa

Ini tentang doa, 
tentang lisan yang tiap hari berkata, tentang hati sebagai pemicu dalam berucap.

Semarah apapun kamu, semoga lisan mampu mengeluarkan kata2 yang tetap baik, doa2 yang juga baik, untuk dirimu, atau bahkan untuk yg membuatmu marah, agar segala kebaikannya juga melingkarimu, juga menyapamu, dan setidaknya doa yang baik akan meredakan sedikit amarahmu, hingga melengkungkan senyum yang meski beberapa detik di wajahmu.

Bersabarlah sayang, bersabarlah dengan kesabaran yang baik.
Tidak memaki, tidak mendoakan keburukan, tidak membenci.

Semoga kamu paham :)



Sabtu, 09 Mei 2015

Ga nangis kok :'(

Ya Allah, aku tiada daya, maka semestinya aku berusaha.
Berusaha untuk menegarkan kembali diriku yang tergores rindu dalam bentang jarak Jakarta-Samarinda.

Waktu subuh menjadi saksi, bahwa sesering ini kita berpisah, sesering itu pula aku berusaha menegarkan dan meneguhkan kembali keyakinan pada Allah bahwa tiap perpisahan pasti akan berujung pada pertemuan. Semudah itu, karena Jakarta dan Samarinda sama-sama dalam genggamanMu. Semudah dalam kata yang semoga mudah pula dalam nyata.

Engkau sebaik-baik pengatur perpisahan dan pertemuan, mohon berikan kami iman untuk mempercayai. Bahwa takdirMu teramat indah untuk kami syukuri, meski tiada bersama dalam raga.

-Aldiles Delta Asmara-

Kamis, 07 Mei 2015

Seterik Kemarau

Riuh,,

Dalam gemuruh anak-anak manusia yang berikhtiar untuk takdir rahasia..

Akan sebuah masa yang berharap cerah, secerah pagi yang menemani detak waktu tiap hari dalam kebaikan prasangka tiap diri.

Dan kemarau membisikan pengharapannya, bahwa terik semoga tak meluruhkan gelora semangat menjadi tetes keringat yang melunturkan asa.

Kemarau yang mencoba menjalankan titah Robbnya untuk senantiasa teguh berdiri menyelesaikan tugas dalam ketaatannya.

Seperti kamu, yang tetap setia mengiba penuh mesra dalam malam sepertiga, hingga pagi menggeserkan pekat, lantang dalam tatap memandangi terik seolah membisikan teguh keyakinan, bahwa doa mestinya setia bersama usaha, pun sebaliknya.

Maka seperti mentari, adakah sinarnya memberi cahaya pada alam tempat penghapus peluh? ataukah ia nya tempat manusia memuntahkan caci berteriak penuh benci, aku tak menyukai pagi.

Ah semoga itu bukan kamu, wahai diri...

-Aldiles Delta Asmara-

Senin, 27 April 2015

Doa dalam Lelapmu..

Kepada Rafa yang hadirnya mewarnai..

Malam ketika memandangi wajahmu yang terlelap, ada hati teriris berteriak lirih berharap agar Allah menyelamatkanmu dari fitnah dunia yang kini semakin dimaklumi oleh penduduk bumi.

Duhai Rafa, kelak suatu hari, kau kan tumbuh menjadi lelaki gagah berani nan sholih atas izin Allah..
Tumbuh yang dengan cinta dan penjagaan dari kami, dan semoga kau merasakannya.

Rafa, jika di masa mu, maksiat adalah hal biasa, maka jadilah manusia luar biasa ya sayang, dengan tidak melakukannya, dengan menghentikan arusnya bukan dengan mengikutinya. Meski deras, berpegang teguhlah pada Allah agar arus maksiat tidak membawamu dalam jurang kepedihan dunia dan akhirat.

Kamu punya dua wanita yang kelak menjadi tanggung jawabmu, maka seperti nasehat orang tua yang bukan pada zamanmu, jika kau mencintai ummi dan adikmu, maka jagalah semua wanita yang menjadi penduduk bumi, jaga kehormatannya dengan tidak memasuki hati mereka atas sesuatu yang Allah haramkan. Jaga kehormatan mereka dengan tidak menyentuhnya, baik itu menyentuh fisik atau perasaan mereka. Karena, sungguh nak, itu adalah bukti cinta kamu terhadap ummi dan adikmu. Terlebih, bukti cintamu pada Allah.

Betapa banyak tugasmu sebagai lelaki sholih, tak perlu kau takut sayang, dengan perlahan ummi dan abimu serta kami akan membantumu untuk berkenalan dan mengakrabi serta kemudian bertanggung jawab atas apa yang akan menjadi tugasmu.

Ubahlah nak, ubahlah maksiat yang ada di sekelilingmu dengan cinta, jadilah penyampai kebenaran bukan penonton kemaksiatan. Agar surga, menjadi peristirahatanmu yang abadi.

Tidurlah dengan nyenyak, semoga Allah selalu menyayangimu..

-Aldiles Delta Asmara-